Tuesday, June 10, 2008

habis cuti sekolah ... dan rasa sakit.

sudah lewat 1 pagi, dan esok ada ujian untuk lesen P.
berita 'baik'nya - cermin mata aku hilang.

dem.

asal esok jangan disilau matahari sudah. harus mataku terpejam. huuu.

yah, cuti sekolah pun habis akhirnya.

sekejap aja selesai dua minggu. tau-tau sudah terpaksa menyiapkan segala kerja sekolah (walaupun aku si cikgu tapi kerjanya sama menimbun!). aku yang senang hati berselekeh berseluar trek dan t- shirt paling liat mahu menyeterika baju kurung.

haha... dasar berat tulang!

usai cuti baru ini, Alhamdulillah md. nor dah selesaikan urusan folio pendidikan seni visualnya. daripada 90 orang yang terlibat untuk SPM tahun ini, seorang saja yang dah habis seksa dan menurut kata.



hmmmm...

jadi pagi tadi, langsung siap-siap aku pesankan - akan termaktublah dalam sejarah calon SPM sekolah ini yang akan dipaksa bermalam di sekolah demi bertungkus-lumus menyudahkan folio dan kerja artifaknya a.k.a amali sekaligus!

you asked for it, people. jangan dicabar cikgu ini.

itu, atau kamu semua mampu berjanji, tanggal 1 Julai 2008 nanti semuanya sudah lengkap.

bolehkah??

naik benci meluat melihat wajah-wajah yang tidak berterima kasih. aku ini sudah dijadikan Tuhan bukan pemarah mana. aku juga faham anak-anak, mana mungkin kamu gemar cikgu yang perengus dan memaki-hamun tidak tentu pasal. apatah lagi untuk menghukum kamu rotan. sudah besar panjang begitu, teringin dirotan jugakah?

sudah aku bilang, jangan buat aku sakit.


jangan buat aku benci.



jangan buat aku menangis, dalam hati.


...

Friday, June 06, 2008

si kecil yang belanja makannya tidak kurang RM1,000 sebulan...adehlaa

sedang di sekolah, masih dalam tempoh bercuti pertengahan tahun, sambil anak murid sibuk menyudahkan projek untuk kertas III pendidikan seni visual SPM.

oh ya, pengetua sekolah saya, yang mula bertugas sekitar februari, akan berpindah, tidak lama lagi - bila saya sudah mula seronok mengikut rentak agresif dan pemikiran tajamnya

hidup akan jadi kurang ummppHH!



di rumah aku,

ada seorang anak kecil, lelaki, becok - walaupun banyak pelatnya, sangat agresif - tambah pula dilatih bertaekwondo lagi, kuat menyusu meski usianya sudah 5 tahun lebih.

dan yang pasti, dia suka makan.

sangat suka makan, walaupun badannya tak berisi padat mana (mungkin kerana terlalu nakal dan aktif).

seronok melayan si kecil ini makan. bawa ke mana pun, apa yang dihidang pasti dijamah tanpa komplen. hanya tidak gemar makan sayur.

yang tidak seronok - dia pandai memilih makan. juga demanding.

mcDonald's happy meal itu selang sehari akan jadi makan malamnya usai pulang dari tadika. sesekali akan dapat kepak ayam original kfc, atau pizza hut bertabur keju parut extra dengan mushroom soup dalam dua minggu sekali.

habis takde pun, kami sekeluarga akan ke gerai kegemaran milik Acik Nan - atau secara rasminya kini lebih dikenali sebagai gerai ayahnya Nadia Redah Jerrr keluaran AF6. popia jati yang syok, dan nasi goreng mahsuri yang setakat ni tak jumpa lagi kat tempat lain, atau western foodnya yang best. di sini si kecil akan makan mushroom soupnya yang pekat dan banyak isi cendawan itu.

bulan puasa ini, aku rasa gerai popia jati Acik Nan akan ada gambar Nadia Redah Jerrr sebagai maskotnya - strategi pemasaran yang bijak kan? tak payar bayar kos iklan mahal-mahal. huhu.

jadi kelmarin, bila Pak leLah umumkan kenaikan harga minyak, dan tiba-tiba senja itu kereta berderet panjang demi mengisi minyak pada harga rendah di saat-saat akhir;

si kecil ini, bersama kami di dalam kereta, sedang berkira-kira hendak ke mana untuk makan malam. pastinya, menu yang murah tetapi jimat jadi pilihan. mau menuju ke mamak NZ, dan si kecil mencelah, "nak makan pizza."

abah, dalam senyum tawar tidak menolak, walaupun terkeluh juga yang selepas ini semua kemewahan makan yang sekian lama kami kecapi akan mula berkurangan. kami adik-beradik, yang sudah cukup dewasa untuk memahami nilai wang hari ini membantah dan setuju langsung ke NZ.

seperti maklum, si kecil memberontak. menangis. menjerit. menghentak-hentak kaki dek kemahuan yang tidak dituruti. dan malam itu akhirnya dia diam juga dapat makan sate ayam di NZ, dengan lampu restoran pizza hut ke-111 di malaysia itu berbayang-bayang di belakangnya.

hari ini, aku masih terkenang senario itu. dapat makan sate itu masih mewah lagi. bagaimana, sekiranya harga barang terus melonjak naik kerana mengikut harga minyak sebegitu dengan selera si kecil ini yang sama naik juga, yalah apa sangat yang dia mengerti mengenai payahnya kita-kita mengimbang belanja dan pendapatan?

bak kata abah - "jenuh aku bersilat, korang bukan tau apa!"

beras sudah naik harga, tepung dan roti juga. kalau nanti berlaku inflasi apa yang tinggal untuk kita jamah setiap hari?

......................

di rumah aku,
ada seorang anak kecil, lelaki, becok - walaupun banyak pelatnya, sangat agresif - tambah pula dilatih bertaekwondo lagi, kuat menyusu meski usianya sudah 5 tahun lebih.

dan yang pasti, dia suka makan.


demi pembesaran dan masa depannya, dia akan dipastikan terus dapat makan. tapi tentu tiada lagi mcDonald's happy meal itu selang sehari, sesekali kepak ayam original kfc, atau pizza hut bertabur keju parut extra dengan mushroom soup dalam dua minggu sekali.

entahkan, mushroom soup yang pekat dan banyak isi cendawan di kedai Acik Nan itu pun jarang sekali dapat merasa. itupun kalau mushroom soupnya masih pekat, dan isi cendawannya masih banyak.

itu, di rumah aku. yang pendapatannya mudah kata selama ini telah mampu membayar 3 buah kereta tanpa putus setiap bulan. belanja adik-adik di kolej, tambah si kecil yang begitu-begini dengan tadika dan kelas taekwondo, juga susu dan makannya seorang tak kurang RM1,000.00 sebulan.

bagaimana dengan rumah-rumah lain? yang pendapatan isi rumah hanya RM1,500.00 mungkin. lagi anaknya masih bersekolah, tetapi sudah pandai pakai handphone dan bazir RM10.00 untuk tambah nilai setiap hari.

ada sekelompok anak-anak bangsa bawean di sekolah, dulunya berbasikal sederet setiap pagi dan petang. tahun ini sudah bermotor sana-sini. yang bagusnya, anak-anak ini rajin bekerja selepas waktu sekolah untuk duit motor dan minyaknya sendiri, boleh berwikang dan berwheelie juga usung awek. lepas ini, berbasikal semulakah agak-agaknya?

aku sebut mengenai bawean atau kasarnya boyan, tidak menghina kamu anak-anak, tetapi membanding dengan anak Melayu bangsaku sendiri belum tentu boleh survive hidup sendiri kalau tidak kerana mak ayah yang cuma pembantu am di HKL itu yang sanggup berhabis demi mengadakan handphone, motor dan duit joli segala.

mungkin lebih wajar jika suara mereka ini, sama-sama kita hayati dan renungkan :-
*klik di nama mereka*

tun negarawan yang kami rindui
manager ning baizura yang juga, seperti kita, cuma insan biasa
joe Lee - klubbkidd, juga warga hiburan, tetapi masih orang biasa
uchu dari sarawak dengan jeritan hatinya
fiebie yang ungu tapi akalnya cerah putih!
fynnjamal - bukan gadis artis biasa
mama hani yang keja kat kilang minyak tuuuuu

bak kata nabil si raja lawak - aah Lu Pikir Laaaaa sendirikk!!

malam ini tengok nabil kat astro prima, kurang-kurang si kecil ini boleh lupa mintak kepak ayam kfc malam nanti.



huhu.

Monday, June 02, 2008

odissi, dan aku yang mahu menari

saya sedang di rumah pada jam 10.30 pm, sudah mula ditempias demam dan hidung sedang mencair.amat tidak selesa - adoihlaa...



hari ini, sudah direncana sejak jumaat lepas - mau jenguk apa ada dengan Stirring Odissi di Galeri Petronas. tambah pula, sudah sejak dulu mendamba ingin melihat sendiri sosok figur ramli ibrahim yang tersohor dengan lenggok tari klasikal Indianya.

jangan dipersoal, aku bukan memuja ideologinya. tapi passionnya, dan seni tari itu sendiri.

asyik, dan mengujakan.

di ruang depan dan mendaftar masuk, khalayak pengagum yang turut sama ramai datang berdasi kemas, dan wanita-wanitanya anggun bergaya elit. sedang aku dan naqiuddin selekeh santai dengan jeans dan tshirt, sama converse lusuh kegemaran.


tak bijak ke majlis rupanya aku ini. heh.


sedikit ralat kerana ramli cuma berkomentar sama jatin das, dan sesekali dilantun suaranya mengiring langkah tari si protege. tapi melihat isi penyampaiannya, memang wajar sekali dihargai seantero benua.

kata jatin das, "ramli is not only a good practitioner, but also an excellent teacher".

aku setuju, sebab ramai yang jadi cikgu kerana ikut-ikutan dan menyangka kerjanya semudah mengarah menyalin nota dan kerja di papan putih.

ah, nanti-nanti saja ku bebel hal ini.

tapi, ramli ibrahim ini, serba maklum dan tahu. menjadi master of the curriculum. dan obviously a good teacher, sebab dia mau berkongsi setepat-tepat setiap fakta asal-usul dan pensejarahan. lengkap lakaran peta India dan peristilahan segala.

dulu semasa di uitm machang, pensyarah textile methodology aku - en.zainol juga pemuja seni tari klasikal India. masih ingat lagi senja Ramadhan sekali itu, kami ramai-ramai berbuka di rumahnya dan dipertonton dengan rakaman tarian ini. sambil mulutnya sibuk menerangkan mengenai karakter-karekter dan metafora setiap pergerakan, jeling mata, lentik jari dan hentak kaki - setiapnya bermaksud. malah ada petang diadakan kelas tarian klasikal India, yang jadi sedikit taboo pada masa itu (uitm machang masa itu masih tidak liberal hehe), malah aku juga tak berpeluang turut serta.

oh ya, dalam etika berteman lelaki, bersosial begitu bisa menimbulkan cemburu. jadi,aku dilarang jauhkan diri dari berlatih sama. haha.

selalu jadi konflik bagiku,bila banyak hobi-hobi atau kebiasaan tiba-tiba jadi larangan oleh orang-orang yang cuba overpower aku.

aku kan budak degil. huh.

dari bangku sekolah, aku tak asing jadi penyorak rumah sukan (dulu ,tahun 90an, cheerleading cuma aktiviti sempena hari sukan, belum jadi agenda kebangsaan macam sekarang yang lebih ekstrim dan overacting juga, oops!) jadi menari itu sudah kebiasaan. di sekolah rendah juga, walau aku bukan gimnas sekolah tapi selalu sibuk-sibuk mengendeng miss petrina low (yang sampai sekarang pun tersohor melatih gimnas kebangsaan).

ini berlarut dengan kegilaan rakan-rakan sekelas yang rajin merancang persembahan untuk hari-hari sambutan di sekolah. dari tarian moden ke asli, rasanya belum canggung langkah menari.

kalaupun tak terpilih untuk persembahan, aku sibuk-sibuk pula berlatih gamelan. ini,yang paling asyik. terngiang-ngiang gema antawada, timang burung dan lagu perang.

manis zaman persekolahan. :)

dan di maktab tahun 2005, sempat juga berlatih zapin.

2007, anak-anak sekolah terpilih untuk persembahan hari kebangsaan ke-50. aku pun pandai-pandai angkat tangan mau jadi cikgu pengiring.

seronok. tahun 1992 masa tun mahathir melaung wawasan 2020 aku sudah pernah di situ. hiruk-pikuk dan letihnya bukan kepalang. tapi bukan senang dapat peluang jadi sebahagian dari sejarah Malaysia. ingat semua orang mudah-mudah boleh berdiri di hadapan sekalian pembesar negara pada hari yang datang seumur hidup sekali - apatah lagi kemerdekaan malaysia ke-50? 50 tahun lagi belum tentu masih wujud, masakan boleh berdiri terpacak apatah lagi menari!



tapi dah tentu, walaupun aku cuma menyelia dan membantu melatih anak-anak yang terlibat menjayakan malam itu, pedih telinga juga disesah tohmah keji "mereka yang lebih maksum".

masih aku ingat lagi muka merah shofi yang sama berang. haha.

tahun ini, belum tahu lagi. dengar-dengarnya nanti di putrajaya. khabar di angin sudah jelas, tapi hitam putihnya belum ada.

padang lapang cochrane yang jadi tempat mainan jelang hari kebangsaan saban tahun kian menggamit.

tahun ini? ;)

projek cuti sekolah - part 1

nota :
ini backdated post, entri 30 Mei 2008. hari ini baru dapat muatnaik ke blog.
pesanan khidmat masyarakat ini dibawakan oleh tukangtulis @ ceritaceriticerutu.blogspot.com.hik.




atas studio seni a.k.a pejabat a.k.a ruang menung aku, ada sebuah kelas yang dah sekian lama ditinggalkan sejak pertengahan april. maka sejak itulah, tempat tu jadi kawasan lepas geram dan anak-anak yang terlebih aktif bermaharajalela memecahkan tingkap, merobek-punahkan notice board, berconteng sakan di sana-sini. apatah lagi, juga jadi tempat ponteng serta port hisap rokok. agak ironik walaupun kelas tu taklah jauh mana dengan bilik disiplin, dan bunyi gelas cermin yang pecah berderai boleh aja didengar. apakan daya mungkin dek deru penghawa dingin subsidi bil elektriknya oleh kerajaan itu telah mengakibatkan cikgu-cikgu lelaki a.k.a cikgu-cikgu disiplin yang ada lesen kuasa merotan jadi tuli pendengaran, kabur matanya tak mampu mengesan salahlaku sekaligus mengakibatkan sendi-sendinya beku kaku tak mampu menggesa kaki melangkah untuk memeriksa apa ke halnya yang berdentum-dentam tak ketahuan itu?

terus-terang, setelah sekian lama aku dapat rumuskan - masalah disiplin gagal ditangani kerana penguatkuasa yang culas dan tak bersungguh. sekurangnya, itu penyakit yang aku diagnosis di sekolah aku.

jadi, alkisah kerana aku kesuntukan ruang untuk anak-anak aku bekerja, aku pun berkira-kira nak memanfaatkan kelas tersebut memandangkan tak siapa yang sudi menggunakannya (aku rasa, sebab mereka tak kuasa menguruskan disaster di situ, dan cuma aku yang cukup gila untuk mengemasnya!).

oleh kerana sekolah ini juga, dengan dana kerajaan telah menggaji cik tukang sapu, maka di suatu pagi yang cerah tatkala matahari masih segan-silu di balik jendela, cik tukang sapu yang kecil molek ini ku rapati :

"Cik, nanti bila yang senang bisa sapu kelas yang horror di atas tuh?"
(sambil si kecil molek tersenyum siput-siput,macamlaa aku ni bergender lelaki nak mengoratkan dia)
"Ya...ya..." (dan, langsung naik ke kelas yang aku arahkan maksudkan - hihi)

Wah... dalam hati aku, ini sudah cukup bagus.

apa cer, rupanya dia lalu je! sampai sudah dan pagi esoknya kaca tingkap dan segala mak nenek sampah sarap tinggal begitu juga!

tak boleh jadi.

dan kerana aku ini, jenis yang - jangan ingat aku terhegeh-hegeh sangat macamlaa ko takde aku takleh hidup dan takleh wat keja - langsung lusanya, aku singsing lengan baju dan kaki seluar.

maka secara automatiknya hari itu. akulah si tukang sapu.


kawan-kawan, itulah. siapa kata jadi cikgu ni senang. tengok, kan merangkap cleaner sekolah juga!

jadi kepada cik tukang sapu yang malu alah bila tengok tong sampah yang naik penuh dengan kaca-baju-sudu-kertas segala di tepi koridor kelas yang dah aku bersihkan tu, camnilah - kalau ko rimas nak buat keja kerana ini musim cuti, ko lupa ke gaji ko berjalan sama je walaupun budak ada ke tak! belum kira dengan jamban bebudak yang dahlah kotor, ko nak peram sampai seminggu lagi bebudak naik sekolah?

balik kampung jelah. cakap lebih-lebih nanti jadi isu negara pulak. tak kuasa.

lepas ni, kena pasang rantai dan manggakan pintu.

behold - my newfound territory. nyehehh.