Friday, December 05, 2008

akhirnya. hidup kembali sunyi. sepi. krik krik krikkk~~



akhirnya semua dah selesai.

semalam secara rasminya peperiksaan SPM seluruh Malaysia tamat.

dan secara tradisi yang digunapakai lepasan-lepasan peperiksaan SPM ini, baju sekolah menjadi mangsa untuk koleksi autograf.

yang di atas ini, tertera contengan aku pada baju ayie. 'will miss u' itu benar-benar ikhlas, bukan sekadar mengisi ruang semata. kenapa?

ikhlasnya, sejak tamat sekolah pada 1997 dulu aku tak lagi punya teman rapat. di universiti, maktab -- semuanya sekadar melintas untuk mengisi keriuhan yang cuma sementara. aku juga sangat faham, masa memisahkan kami semua. hidup memang terus, dan kebanyakannya telah berumahtangga.

berumahtangga?

aku dan jatuh bangun hidupku tak mengizinkan untuk komited sebegitu. jadi, kerana aku cikgu, 3/4 hidupku seharian dipenuhi dengan kecoh-riuh anak-anak ini. tidak mengeluh, sebaliknya aku suka. biasanya ke lewat malam berbual mungkin di myspace, ym atau sms. belum kira dengan sesi perkhemahan atau aktiviti-aktiviti lain yang kalau tidak diarahkan pentadbir pun, aku yang tawar diri ikut sama.

sebab kalau tidak, aku rasa hidup jadi lebih tepu. buat apa menyorok diri di sekolah dengan berdalih-dalih semata enggan serabut dengan kecoh budak-budak?

paling tidak, merasa juga berjalan dan bercuti secara percuma. heh, siapa saja dalam dunia dapat ke Pulau Redang tanpa keluar sesen pun? siap terjun tiruk snorkeling segala, sampai nak pengsan seharian.

atau tumpang bangga juga bila diperakui sebagai yang bertanggungjawab melatih pelajar persembahan padang untuk sambutan merdeka? sudah tentu, dan puas hati kerana ia keraian peringkat negara yang dirai semua bangsa.

kalau sudah ikrarnya menjadi cikgu, sudah tentu hidupnya dikerumun sepanjang masa.

aku jengkel sekali pada segelintir cikgu yang terlalu kritikal dengan masa bekerjanya. loceng akhir dan selamat tinggal. tutup buku, kemas meja dan angkat beg. hendak disua kutipan yuran pun tak boleh ditangguh walau sesaat. "esok boleh tak? dah nak balik ni, dah loceng."

atau, "alaahh korang ni, besok-besok ajalah. da abis sekolah kan."

aku tidak bisa mendabik dada yang aku hebat atau bagus. mungkin aku diludah semula dengan kata - "awak tu bujang, tak apalah. bukan sibuk dengan anak kecil dan suami, memasak blablablaa..."

tapi, ironinya ada juga cikgu yang beranak kecil boleh saja menjenguk aktiviti di sekolah sebelah malam bila ada kem orientasi badan beruniform, misalnya. aku sendiri, naufal yang dibela keluarga itu, sejak usianya 2 tahun dan masih berlampin pakai buang sudah mula ku bawa ke sekolah.tahun sudah sempena persembahan merdeka di sebelah malam itu siap berdukung lena di bahu zairul. dan ramai anak-anak muridku sudah jadi abang-abangnya. ada masa berjanji ke futsal, bowling, wayang atau sekadar makan sama dan merayau-rayau keliling KL naik lrt dan bas sambil usung kamera sama.

dan yang penting sekali, pada masa ini anak-anak ini menjadi lebih telus dan santai. tidak terikat formaliti. mengizinkan aku mengenali siapa mereka, dan memberi perhatian yang mungkin tidak mereka perolehi dari ibu ayah sendiri. kalaupun aku tidak berdaya memenuhi segala, cukup mudah untuk meletak diri menjadi pendengar yang setia bilamana diperlukan.

mungkin kerana itu, aku belum pernah dibaling kertas atau diherdik sesuka dek anak-anak ini.

mungkin kerana itu juga, nama aku bukan kegemaran di dinding-pintu-sinki tandas atau meja sekolah.

benar, di sekolah yang seluruh pelajarnya lelaki, bermacam dugaan bisa tiba. jiwa mereka kasar, nakal dan gemar provokasi. cuma, pandai-pandailah menangani. aku pernah dicaci-maki (baca entri sakit hati ini), adatlah. tapi padan kah kalau aku melawan juga? secara aturannya - dia tetap anak murid aku. dan awal tahun ini aku mengajar dia seperti biasa. menegur dan membantu bila nampak dia tak keruan.

Alhamdulillah, tiada lagi anjing-anjing tembok yang menyalak sakit.

dan seterusnya, mengharapkan ia kekal sebegitu. kalau ada yang tidak kena, lumrah. elok datang berhadapan. cikgu juga cuma manusia.

ada baca kisah puisi dari a.samad said? aku langsung berjumpanya di meja, dan dia mengaku sebenarnya mencari cara untuk memberitahu betapa dia tertekan tak diendah dan diabai oleh guru-guru lain. aku pula cuma membiarkan dia melayan caranya sendiri. jadi dia merasa tak diperlukan, tak penting untuk wujud lagi. kebetulan pula memilih subjek aku menjadi medan meluahkan perasaannya. benar, dia jujur. tapi tanpa usul periksa menyalahkan semata. itu, aku tegur dan betulkan. harap jadi teladan di masa hadapan sepanjang hidupnya. maaf diluahnya, dan kertas subjek aku dijawab sepenuh hati. Alhamdullillah.

aku harus nyatakan, sangat indah menjadi guru. lebih bahagia bila kita mendidik, bukan mengajar isi buku semata.

kerana di hujung waktu sekolahnya, dunia realiti akan menghakimi dia. kalau tidak berderet A di atas slip keputusan pun, biarlah tidak terjerumus mengaibkan diri dan keluarga. itu doa dan harapanku selalu.

.............

lihat semua kesibukan itu, dan hari ini aku kembali menjadi manusia sunyi.

cuma yang melegakan sedikit, aku tak perlu sibuk-sibuk menyeterika baju lagi, cukup uniform kegemaran aku - jeans dan T. oh ye, sandal leper yang selesa. yehuuu~~!

hari ini aku bawak laptop melepak di starbucks wangsa maju. nampaknya tak sibuk sangat, mungkin sebab semua orang dah mula sibuk-sibuk di aeon keramat au2 yang beroperasi hari ini.

di luar pintu kaca sana, semua orang sibuk dengan hidup mereka. tak dengki kah sama aku yang melepak menulis blog ini?

=)

2 comments:

IY.LEEYA said...

tak dengki lahhhhh.
hari ini saya juga melepak melayari internet,
baca novel dan menonton
televisyennnnn.
seorang diri lagi!
ahh amannn. sep sep!

msYuz said...

hari2 tengok skrin laptop ni sampai nak juling mata.

aiyyoo~~~