Tuesday, December 02, 2008

... satu hari lagi.

ya, satu hari lagi.

esok awal pagi ke bilik kebal JPWP mengangkut soalan Perdagangan 1 dan 2.

usai jam 12.25pm, dan langsailah tugas aku menjadi pengawas SPM.

(wah merdeka akhirnya kamu ya si manis?)

pergilah pagi-pagi yang lesu dan membosankan. bukankah penantian itu suatu penyiksaan?

hahaha.

cuma, ada kagum semasa menjaga kertas Additional Mathematics, bila selang empat lima minit dan gadis manis di sisi menegur - ''cikgu, mintak kertas lagi?''

aku rasa itulah satu-satunya hari bertugas yang aku terpaksa tidak mengantuk.

bagi orang yang tidak karib dengan nombor, maka dicatat markah dengan pena biru bagi subjek matematik pada zaman aku berkurung putih-berkain biru muda itu adalah suatu perkara yang amat ajaib.

meski aku layak ke kelas sains dengan pencapaian PMR aku circa 1996 dulu, tapi sehari di situ memadai untuk aku angkat bendera putih.

dua masa matematik, bersambung dua masa matematik tambahan.

terus pejam mata dan kata - jangan harap.

dan esoknya, aku ke kelas akhir sekali. satu-satunya kelas yang menawarkan subjek lukisan yang memang makanan aku.

benar, mama marah. katanya - sudahlah lembab, lagi bergaul dengan yang lemah akal.

katanya lah. aku rasa masa itu aku tak fikir apa pun, cuma memakai pepatah 'ukur baju di badan sendiri'.

orang kata belum cuba belum tahu. kata aku - untuk apa mencuba jika menggadai masa dan menekan diri kerana selain mesti lulus matematik dan sains, ada lagi matematik tambahan, fizik, kimia dan biologi.

itu masalah besar bagi aku, bila dalam kitab mama dan abah cuma pandang A.

salah oranglah begitu, kerana kalau aku sudah enggan maka selamat tinggal dan flying kiss muahmuah saja aku tawarkan.

jadi, seraya menjenguk kertas jawapan add maths yang berlapis-lapis itu memang mencambah kagum bagi aku. yang itu ditambah, didarab dan bahagi. dibulatkan pula dan ada anak panah bersilang sana-sini. belum kira grafnya lagi.

yang jadi musykil juga, dalam ada yang menjawab hingga 10 muka, ada yang cuma memadai 3 lembar kertas sahaja.

tapi bilangan soalan dijawab sama, cuma si awang ini jalan kerjanya berjela-jela dan si timah itu pula tak sampai 1/4 muka.

aku pernah aju pada cikgu add maths di sekolah aku - adakah yang berjela jawabnya itu bermaksud lebih pandai dan faham soalan? bilangnya - tidak, bukan jaminan. sebab semuanya andaian. pelbagai formula boleh merumus kepada satu jawapan.

dalam kepala cuma ternampak-nampak anak gadis di meja itu menegur - ''mintak kertas, cikgu?''

aku hulur tiga - ''cukup?''

''boleh mintak enam helai,cikgu?''

60 minit seterusnya penuh 6 helai seluruh muka depan dan belakang dengan rumus dan nombor angka segala.

*tepuk-tepuk-tepuk*

3 comments:

IY.LEEYA said...

penantian itu memang menyiksakann!!!
hahahaha
tak sabarnyaaaa. hehe
[tak belajar perdagangan langsung]

msYuz said...

oklah tu janji boleh jawab ya?

cuti yang bosan, leeya. dapat sewa tidak jet peribadi si orang kaya?

huuu~~

msYuz said...
This comment has been removed by the author.