Sunday, March 15, 2009

menjadi yang lain.

keputusan SPM 2008 sudah diumumkan.
harus aku ucap tahniah kepada yang telah berusaha dan berjaya.
yang sedikit tercicir, ini belum titik mati kamu.

kamu belum kalah, belum lagi.
terlalu hijau usia kamu untuk mengibar bendera putih. banyak ruang untuk memperbaiki diri, asal saja mahu berusaha.

sekitar jamuan makan malam amal khusus bersama alumni sekolah malam tadi, banyak wajah-wajah yang dirindui datang menyapa.

walau ada juga yang sayangnya tak dapat serta.

dengan kelompok tingkatan 5 2008 ibarat 'anak pertama' aku, jelas sekali aku sangat mentah untuk ditakrif guru terbaik.

tetapi,
entah kenapa kian hari hati ini direnggut rasa ingin keluar dari pupa 'cikgu sekolah', menjadi terikat dengan kerja-kerja yang tidak terkontrak sebagai pendidik, tetapi lebih kepada kerani yang kalut dengan sistem fail dan pemantauan rekod.

aku kian tidak mengerti dengan sistem pengurusan persekolahan yang memaksa-maksa ahlinya menjadi tidak amanah dengan ikrar 'cikgu' itu sendiri.

di sini aku petik apa itu yang dilaung-laungkan Falsafah Pendidikan Negara :-

" Pendidikan di Malaysia adalah satu usaha berterusan ke arah memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi, dan jasmani berdasarkan kepada kepercayaan dan kepatuhan kepada Tuhan. Usaha ini adalah bagi melahirkan rakyat Malaysia yang berilmu, bertanggungjawab dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi sumbangan terhadap keharmonian dan kemakmuran masyarakat dan negara. "

nah, lihat itu --- memperkembangkan lagi potensi individu.

yang nyata sekali, memperkembang potensi individu adalah usaha yang mustahil bila kita terlalu tertakluk kepada undang-undang ciptaan manusia yang menakrif guna hati batu dan minda tertutupnya.

langsung, menjadi akrab dengan pelajar boleh disalah erti sebagai --- gatal, mengada, dan segala yang bisa seangkatan dengannya.

juga, apa untungnya bila seorang cikgu dinilai kecekapannya hanya kerana pengurusan fail yang lengkap lagi tersusun cantik, menghantar buku rekod mengajar setepat jam 12.30 setiap jumaat dan kekerapan mengadakan pertemuan hati ke hati dengan pentadbir?

pergi mati semua itu.

jadi, bagaimana kamu mendokong usaha memperkembang potensi individu bila anak-anak tidak didekati dan difahami? bagaimana pula dengan yang diarah salin membuta-tuli tanpa ditekankan pengertian faktanya?

uhhh, untungnya menjadi guru-guru yang menyebar fakta. harus aku setiap hari dihujan sanjung puji dari seluruh semesta.

aku benci bila orang mencemuh dan memperkecil subjek pendidikan seni. mudah kerana 'suruh lukis je kan?'.

beginilah, dalam banyak masa aku terpaksa tunduk dengan kaedah peniruan. tidak semua pelajar mempunyai sikap positif dengan subjek ini (nota : kerana itu yang biasa dinyanyikan oleh cikgu-cikgu lain kecuali aku). tetapi, bila ada yang memberi kesungguhannya, adakah wajar untuk aku menghindar jauh kerana --- tidak wajar dan tidak perlu.

tidak wajar kerana, aku mesti jaga martabatku sebagai cikgu.
tidak perlu kerana, selain dia lelaki bukan muhrim, sesi berkongsi ilmu akhirnya akan menimbulkan suasana yang intim dan tidak berpatutan.

hadeh.

terakhir kali aku menghadap puan pentadbir, ini yang disumbat ke muka aku dengan arahan -- diam dan dengar ini.

1. "kamu ni, cakapnya banyak, kerja taklah seberapa."
--- oh ye, kerana pengurusan fail panitia yang tunggang-langgang itu?
beginilah, betapa senangnya hidup jika saya punya 5-6 ahli panitia lain yang boleh mentadbir setiap tingkatan 1-5. bukanlah asing pada makluman saya, bila seorang guru ketua panitia boleh mengarah ahli-ahlinya menyelesaikan seorang serba sedikit. jadi, jika saya sedikit tercicir, wajarkah langsung ditembak melulu sedangkan saya mengurus 6 aras tingkatan yang berbeza kerenah dan keperluannya?

2. "kamu ni, banyak sangat helah bela diri. susah nak dengar cakap orang."
--- kalaulah aku bisa tahu, cakap siapa yang sebenarnya aku tidak dengar. bila yang aku tidak faham dan cuba bertanya, semuanya dijawabkan "buat je, asal ada." bila yang sudah di"buat je, asal ada" dan sampai ke meja pentadbir, aku pula yang dipersalah ibarat si bodoh sombong. betul-betul fakap. bila aku kata, "tempoh hari encik / puan itu kata begini-begini-begini", dikata pula aku mereka-reka helah. fakfakfak.

3. "jangan rapat sangat ngan students"
--- kenapa, ada yang jeles kah? itu yang sebenarnya kan?

aku sudah bosan.

hendak pindah sekolah, aku tak punya alasan rasmi. mak ayah duduk serumah, tidaklah pula perlu berpindah ke kampung halaman. mengikut suami, jauh sekali.

mati aku begini.

menonton "freedom writers" di HBO, benar-benar menyentuh tunas rasa.
(baca selanjutnya mengenai filem ini di >> SINI. ia kisah benar seorang pendidik yang mendidik.)

aku tersepit dengan peraturan-peraturan cikgu tipikal sedang aku memahami kontrak kerjaku sebagai guru berlandaskan the so-called Falsafah Pendidikan Negara.

jika ia tidak penting, mengapa semasa ditemuduga lantikan guru dahulu aku diminta menyebutnya satu-persatu tanpa culas walau sepatah perkataan? malah diingatkan dengan kata - "hafal ya cikgu, sebab FPN inilah tunjang kerja kita."

nota di kaki : menulis semua ini dan aku jadi bingung tanpa keputusan. hati makin pedih, motivasi merudum.

hilang minatkah aku?

3 comments:

ayobkelubi said...

jangan kau hilang minat kerana cikgu seperti kau ialah yang selama ini kita hilang.

profesion cikgu sekarang ibarat doktor juga. benci kerja di hospital kerajaan tapi minta kebenaran untuk buat lokum kerana upahnya lumayan.

jangan.jangan kau jadi begitu cikgu ku.

oh ya, kalau kau mahu keluar dari sekolah itu,kau mintaklah keluar dari semenanjung. konpom dapat.percayalah.

IY.LEEYA said...

timaseh :)
meh msn atau ym yuk!

Anonymous said...

yea le tur...renung diri seniri jgk ekk