Sunday, July 26, 2009

joining them to remember the great Yasmin Ahmad.

Sunday 0044 hrs.
Naqiuddin said --

"Kita ada kenangan dengan dia, dapat bersemuka dengan seorang pengarah yang tersohor sebagai satu kenangan yang paling manis. Lebih-lebih lagi apabila dia yang datang menegur kita, betul-betul teruja kita pada masa tu.
Semoga roh Yasmin Ahmad dicucuri rahmat...
al-Fatihah."

Yes, naqiuddin was with me at that time. that very moment at the parking lot outside Central Market. we just came out of the car and i was struggling with the always troubling car key's remote lock. suddenly naqiuddin taps my shoulder and said -- "kakak, yasmin ahmad lah." "nape, nak salam ngan dia ke?", is all i replied.

much to my surprise then, as i turned my back i saw this very lady, pretty and clean in her baju kurung was striding fast towards us. smiling and happy, offering her hand with the friendliest "Assalamualaikum, apa khabar?" from afar.

i was shocked beyond words. starstrucked. she IS yasmin ahmad. the yasmin ahmad with moving TV ads and soulful movies i followed religiously. THE yasmin ahmad which i enjoyed reading her thoughtful notations on her blog. THE yasmin ahmad who introduced me to Jalaluddin Rumi and made me tearing in awe as i learn of his beautiful poetry.

i remembered not saying a word to her. just a "Waalaikumussalam" muttered under my breath. too excited for words, i guess.

and as she left, she turns back, telling me to "kunci kereta baik-baik. jaga takut ada barang hilang."

just like any mother reminds their kids to do so.

then the news came. she fell ill during a presentation at TV3. such a shock as she appears to be healthy and always the loud, energetic lady. so for the past three days, i kept myself occupied with updates on her. offering my thoughts and prayers everytime after solat.

but the fateful yesterday came. the heartbreaking news.

and i was grief stricken.

i went to her blog, just for a last goodbye, leaving an al-Fatihah in her comment box.
you see, apparently the comment will not be visible until the blog owner approves it.



... my comment will never made visible then, as the blog owner will never be around to approve it, anymore.

no more envious sight of the lady in white carrying heavy book-filled paperbags at the Kinokuniya. ( i always wish i can pick any books off the rack and actually have the money to pay it, without feeling guilty that i'll probably have to cut on my lunch and dinner budget towards the end of the month.)


al-Fatihah.


"In the name of Allah, the Owner and Giver of Mercy;
Allah is praised, the Lord of all Worlds,
The Owner and Giver of Mercy,
The King of the Day of Repayment,
We serve only You and ask only You for help,
Guide us the straight path,
The path of those You have favoured,
Not of those deserving anger,
Nor of those who lose their way."


and as a tribute to her literature-loving nature, my favourite excerpt from Du'a Keinginan by Kahlil Gibran.

...Dan ketika melihat Sang Maut berdiri di sampingnya, ia berkata dengan suara penuh cinta dan harapan,

“Aku di sini, wahai Sang Maut yang cantik.
Sambutlah rohku, kerana kaulah harapan impianku.
Peluklah diriku, kekasih jiwaku,
kerana kau sangat penyayang dan tak kan meninggalkan diriku di sini.
Kaulah utusan Ilahi, kaulah tangan kanan kebenaran.
Bawalah daku pada Ilahi.


Jangan tinggalkan daku di sini.”...


forever, she'll be in the love of Allah SWT.

goodbye, the Storyteller.




further reading and thoughts of love at :-
(click on the names for link)

klubbkidd
akubimbo
V
bapak gula-gula

Saturday, July 18, 2009

sweet surrender.


jangan kurung diri dalam tekanan, terlalu muda untuk kamu bendung semua dengan depa tangan yang masih kecil.

sebab aku pernah di situ.

pernah hampir lunyai kewarasan kerana terlalu sendiri.

kadang-kadang paranoid bikin kita hilang pertimbangan.

hmm.

i'm moving on. dengan doa kau tidak senasib aku pada usia itu.



jaga diri, gadis kecil.

Friday, July 17, 2009

biarlah, aku nak tulis di sini. biar kau baca dan tahu.

kadang-kadang susah menjadi aku.

ada perkara yang sedang sarat menujah aku. tapi aku sendiri tak jelas mengapa aku biar ia mengganggu.

bukan hal aku. seharusnya aku lantakkan. buat apa runsingkan diri?

tapi Ya Allah Ya Tuhanku entah apa hikmahnya diciptakan aku serupa ini.

ini soal jiwa. soal intrinsik.

aku jenis yang terlalu diam, sebenarnya. introvert. perkataan "kekasih" & "sahabat" sangat mahal dari aku.

mungkin semua ini lewat pengalaman lampau yang akhirnya membata tembok hati-hati supaya tidak semudahnya mencipta asosiasi dengan orang lain. sejujurnya, lingkung keluarga aku sendiri membataskannya.

hingga aku sangat takut dan hilang percaya pada semua orang, malah yang pernah makan sepinggan tidur sebilik -- tak kira dalam keluarga sendiri malah semua yang pernah mengenali aku atas nama "kawan", "sahabat" atau "kekasih". waswas dan syak selalu ada.

hingga hari ini, kalau adapun yang aku boleh angkat sebagai "kawan" atau "sahabat", kau mahu tahu siapa?

muhammad naqiuddin -- bekas anak murid. sementah usia 15 dia menjadi sahabat baik aku. entah kenapa dia selalu sudi memasang telinga. memandang ratap tangis aku. mendengar maki seranah aku. melihat sayu bila aku jadi tak keruan dihimpit tekanan bertubi-tubi. jasanya jadi besar hanya kerana dia mahu jadi pendengar. selain meneruskan kelangsungan dirinya sebagai anak dan pelajar yang harus jadi kebanggaan mama ayahnya sendiri.

aku senang bila dia menerima tawaran ke IPTA. ada bangga kerana dia membuktikan keupayaannya. walau jenuh juga aku membasuh rasa rendah dirinya semasa di tingkatan tiga. malah lebih pening aku menjaga dek bimbang dirasuk nakal teman-teman sekolahnya yang mengejar kedewasaan yang tidak tentu hala.

walaupun bukan tanggungjawabku lagi, tapi Alhamdulillah hingga hari ini dia masih di situ. cuma dia yang mengisi sunyi.

betul, cuma dia.

kalau bukan kerana sms dari adik seorang ini saban masa dan hari, telefon aku tidak ada fungsi.

diam, kaku, mati. kalau dipadamkan pun tak mengapa, seolah tidak bersebab untuk ia wujud kecuali kerana muhammad naqiuddin.

selebihnya, mungkin sesekali bekas anak-anak murid menegur di yahoo messenger. atau menyapa di myspace. yang mewah kredit, memberi salam ingatan melalui sms.

tapi banyak yang aku cuma baca. kalau dibalas pun, begitu-begitu sahaja. lebih banyak yang aku ulas, makin melarat pula pertanyaan dan penjelasan. biarlah, sekolah saja elok-elok.

kawan-kawan seusia, masing-masing sudah ada kehidupan sendiri. teman sekolah bertebaran hilang berita sejak aku terasing ke machang, kelantan circa 1998. setiap cuti semester aku pulang dan dikurung di rumah.

mama abah punya kuasa veto dalam hal ini. jadi;

begitulah. aku teringkuk sendiri, mendapat khabar tentang kawan-kawan sekolah yang muncul di kaca tv jadi pengacara, ada yang jadi pelakon, jadi model video klip selain menghias iklan di majalah dan akhbar. rezeki mereka. aku cuma tumpang seronok sebab pernah bergurau bertarik rambut dan berkongsi tawa. foto dalam album kenangan jadi bukti semua suka duka.

yang selebihnya, kalau bukan orang terkenal tapi masing-masing gah hebatnya. terakhir yang aku jumpa, aku saja yang masih pucat muka tak bijak berias bermekap. sedang yang lain, aduh!

kemudian, jodoh mereka tiba. kahwin. ada anak dan suami yang lebih wajib didahulukan dari segenap segi.

bila di pengajian tinggi, banyak pula yang bermuka-muka. bila di depan memercik air wangi, di belakang mencalit najis dan menujah kepala.

mulai itu, perkataan "sahabat" aku bakul sampahkan.
dan tahun pertama sebagai guru jadi tahun terakhir aku melafaz sayang pada yang dipuja sebagai "kekasih".

awal berkhidmat di sekolah dulu, aku cuba juga jinakkan diri. memasang topeng semata mahu jadi geng. dari satu klik ke satu klik, akhirnya mengesan bahaya dan hipokrasi. mungkin iya, tipikal sekali orang cuma minat hal-hal yang sensasi. paling tidak, tersampuk juga bila sudah beramai-ramai meski sambil menunggu giliran telekung di surau.

lepak di surau persis menonton Melodi. layannnn.

sejak itu, kawan-kawan aku ialah anak-anak murid di sekeliling aku.

minum sama-sama.
makan sama-sama.
bekerja sama-sama.
ketawa sama-sama.

setiap aku lumpuh diremukkan kegilaan kerja, mereka yang datang menghulur prihatin. bila aku lesu tak bersuara, pasti ada yang menyua nakal jenaka. hinggakan jadi sebuah keluarga.

aku kakaknya, mereka adik-adik-adik-adik-adik-adik-adik-adik-adik-adiknya.

dunia yang aku kongsi dengan mereka tidak tertakluk dengan undang-undang "aku cikgu -- kau murid". bercerita tentang bahan baca, melayan trend dan ketaksuban mereka pada nikon d40 aku yang tidaklah seberapa, atau bertekak tentang Liverpool yang selalu aku dabikkan lebih hebat dari hero bola mereka -- "si syaitan merah". haha. apa saja.

mereka bebas berperi apa jua kisah, baik ehwal berantakan keluarga, atau kisah abang yang keluar-masuk penjara dek najis dadah. atau ada juga, menyorok-nyorok datang bertanya bila awek kesayangan lewat datang bulan.

betul. memang ada.

mungkin kerana di luar dunia gelap mereka, aku ada untuk meminjamkan telinga. melihat nilai diri mereka yang sebenarnya terpinga-pinga dibiarkan meneroka jalan hidup sendiri. kalau salah jerumus, hancurlah begitu.

kasihan kan, mereka cuma mahu difahami.

tapi semua ini jadi cela pada mata orang lain. "gatal" -- tuduh mereka pada aku.

apakan daya pula aku mengajar di sekolah yang seluruh pelajarnya lelaki!
on another note -- aku tak minat mengajar perempuan. leceh. ahah. maaf ya.

sekarang bila aku pergi, anak-anak ini berkeluh-kesah mencari. yang ada myspace, menghujan Comment dan Inbox aku dengan seribu pertanyaan. kalau di yahoo messenger, biasanya aku terpaksa online dengan mode Invisible.

biarlah, tidak ada penjelasan yang paling tepat pun sebenarnya. kebetulan juga mereka agak samar dengan kewujudan blog ini. jadi untuk menerangkan semula berulang-kali sudah jadi lelah untuk aku.

itu kisah anak-anak. makcik minah dan kak bedah di sekolah itu pun sama kelibut juga. muhammad naqiuddin jadi sasaran kegemaran. pada banyak soalan "mana kakak awak pergi?" dibalasnya dengan ringkas, padat -- "saya tak tahu, cikgu."
"bohonglah, takkan tak tahu..."
"betul, saya tak tahu.",
dan bingkas pergi. baginya, setiap jawapan "iya, saya tahu" akan menuntut penjelasan panjang lebar untuk memuaskan hati makcik minah dan kak bedah yang lebih hirau hujung kain aku yang carik. kan buang masa dan serabut akal anak itu jadinya.

bagus, kata aku. bijak kau menyelamatkan diri, dik.

tinggal aku yang dibelenggu rindu pada adik-adik yang lain. hingga sebelum aku tinggalkan kota, sudah hampir 4 bulan tidak bersua. bila sudah jauh begini, entah bila pula. kewangan pun agak ketat. jadi segalanya sedikit sukar sementara ini.

tapi seperti selalunya, aku sangat setia dan komited bila aku sudah mengasihi. biarlah tak bersua muka, tapi ingatan tidak putus.

biarlah kau bukan sedarah daging, tapi aku sudah ikrarkan ini --

kamu sahabat aku. kamu kawan aku.

kata hikmat sudah terlafaz. mustahil aku tarik semula.

ini untuk gadis kecil itu,
tangan aku selalu terhulur untuk kamu sambut.

asal kamu mahu mencapainya, jadi aku ada.

kakak ini selalu ada. bukan bahagia yang dapat aku sua, cuma bahu buat kamu tumpang membuang lelah mengharung dunia tidak sempurna.

kamu tahu kamu siapa.

berhenti, dan toleh sejenak.

16 Jul 2009 13:46

Assalamualaikum cikgu,
semoga cikgu sihat sejahtera.

cikgu PSV dikelas saya tak best.
kena buat nota, macam-macam lagi,

tetapi,

kami semua suka cikgu yang dahulu,
yang sporting seperti cikgu fairuz.

bilik seni pun dah ada cikgu yang jaga namanya cikgu akma.

cikgu sijil merdeka kita orang dah cikgu tu hilang kan.

banyak lagi sijil tahun lepas kita orang tak dapat.

cikgu,
kami semua tak macam dahulu lagi.
ecorangers kita dah kalah.

lepas sekolah tingkatan 3,
kami semua nak cadang nak pindah ke sekolah yang bagus.

semoga cikgu sihat sejahtera.
kami semua doa kan cikgu supaya tak ditimpa bahaya
yang cikgu akan tempuhi dalam hidup cikgu
.......................amin.

sekian terima kasih.

dari anak murid mu - ALI 3 EFEKTIF




jaga diri, adik-adik. kita akan jumpa lagi nanti.
doakan hari itu. InsyaAllah.

Wednesday, July 15, 2009

masterpiece. dari Creative Minds.

aku pernah menulis mengenai en.danuri dan bengkel batiknya dulu.

semalam aku singgah lagi ke bengkel nya, dan terbentang kain ini dalam proses. ya, corak wayang kulit. tak sabar hendak tengok hasilnya.


batik-batik dari bengkel ini khusus untuk kemeja lelaki. sesekali ada juga tempahan untuk kain pasang bagi busana wanita. yang pasti, tidak ada yang sama. setiapnya berbeza. selayaknya ditakrif sebagai Adicipta -- Masterpiece.

pasaran khusus untuk jualan Perbadanan Kemajuan Kraftangan Malaysia di kompleks kraftangan jalan conlay, dengan harga yang eksklusif selain diprofilkan sebagai pilihan Y.A.B Perdana Menteri melalui sentuhan emas jahitan Radzuan Radziwill.

ini proses QC.

dicuci dari sisa lilin, digosok kemas dan diteliti supaya bebas dari cela dan silap mengikut standard. ya, usahasama dalam keluarga. sedang anak bongsu menggosok, abahnya terbongkok menelek kain.

akan datang, meneroka pasaran sari dengan motif batik. yang berwarna biru lembut ini, prototaip pertama, dari material kain crepe chiffon.

sesi menyeterika sambil menonton berita. oh ya masa ini sibuk dengan liputan keputusan pilihanraya di manek urai kelmarin.

tak pasal-pasal kelantan cuti satu hari. hahah.

.........................................

tidak. ini bukan sesi promosi. Creative Minds akan tampil dengan laman blognya sendiri nanti. mungkin laman web? InsyaAllah, semuanya dalam perancangan.

dan tidak, aku bukan di kelantan dengan misi menjadi pengusaha atau penjual batik.

yang tersirat di sini, bagaimana kelebihan kreativiti boleh dijana sebagai pendapatan dan menyediakan peluang pekerjaan untuk graduan bidang ini. bukan semata meraih keuntungan, tidak. tetapi proses perkongsian ilmu yang sentiasa berterusan.

yang berkhidmat di bengkel seliaan en.danuri ini, rata-ratanya anak-anak didik graduan ijazah dan diploma seni reka tekstil dari UiTM yang pernah bergelar pelajarnya sendiri. tentunya, dari sekian puluhan dan ratusan mereka, ada beberapa yang terpilih -- yang sekian lama telah dinilai dari segi usaha, kesungguhan, perkembangan idea dan hasil kerja mereka.

buat masa ini, memang cuma "perusahaan belakang rumah" saja. itupun dalam kawasan kampung, cukup tenang dan damai sambil kucing dan ayam pun menumpang lintas di sekitaran.

tapi prospeknya besar, dan berkembang. aku tidak terlibat secara langsung di sini, cuma hal ehwal R&D dan dokumentasi. rindu juga bergelumang comot warna.

kalau dapat, mungkin esok aku letakkan beberapa rekacorak yang telah siap di sini.

siapa tahu, ada antara kamu yang berkenan? ayuh, silakan! :)

Monday, July 13, 2009

bilaaaa aku sudah tiadaaaaaaa.


maaf. sedang bosan.

blog pun dah bersawang. masa yang aku teruja mahu mencoret, teraba-raba mencari internet.
bila elok bertalian, teraba-raba pula menguis idea. haih.

aku sudah tidak di KL. menjauh dari kegilaan kota. mengutip sisa-sisa harga diri yang masih ada di tempat orang dengan harapan ia mengukuhkan sebuah kekuatan untuk aku.

memang aku sedang melarikan diri. aku tinggalkan kota dengan marah, jelak melihat neon yang membohong aku dengan keindahannya. walhasil jiwa aku rompong dikunyah tinggal rangka.

mama masih marah.
abah sudah tak lalu untuk ambil pusing.
adik-adik pening memikirkan apa lagi akan terjadi selepas ini.

malam minggu terakhir aku isi dengan berlunjur malas di pondok laman santai, istana budaya. memandang gadis di sisi yang selamba, melayan tidak acuh kenalan yang terlebih bicara dan tumpang ketawa dengan gelagat rockstar dalam mode rehat sambil galak berjenaka.

entah kenapa aku rasa senang di situ. sedikit damai melihat bahagia orang lain.

hmm.

hampir dua minggu berubah angin dan aku demam selesema. iya, tidak mudah memulakan sesuatu. tanggungjawab agak berat di sini tapi InsyaAllah semuanya akan baik.

aku harap mama tidak marah lagi.
aku tahu abah akan lega nanti.
aku rasa adik-adik akan faham akhirnya.



selamat mencari diriku kembali!