Thursday, September 17, 2009

gadis kecil itu.

aku dah kata, ini minggu yang sangat menarik. =)

yang jauh, saling didekatkan. yang dekat, saling dimesrakan.
yang mesra, saling dieratkan. yang erat, saling mengingati dan mengasihi.

marilah hidup dengan semangat ukhuwwah!

semangat pulak menulis pagi-pagi ni. hehe.

sepetang suntuk pada selasa aku habiskan dengan gadis kecil ini.

begitu aneh sebuah persahabatan yang dijarakkan beza usia 11 tahun! apatah lagi dimulai dengan sapaan di blog.

biar aku hikayatkan.

gadis kecil ini, aku temui di celah sebuah keramaian sekitar 2007 dulu. aku cuma memerhati dari jauh. kecil molek dengan imej yang manis, sesuai teman yang didampingi. tapi dunia internet yang tiada sempadan menemukan aku dengan blognya. hanya coretan harian sekitar suka-duka gadis di bangku sekolah dengan SPM yang kian hampir, konflik zaman remaja dan segala isi akal yang terlintas.

yang buat aku tertarik, dia 'lain'. memang kecil di fizikal tapi semangatnya besar.

bukan gadis sekolah tipikal yang biasa aku temui dan kenali.

sepanjang telah berkhidmat sebagai guru -- dari zaman guru sambilan, guru tetap dan guru tadika dahulu, aku biasa mengendali anak-anak sekolah dengan segala macam ragam. baik yang lelaki atau perempuan, yang kecil atau yang sudah besar panjang.

tapi maaf! aku memang sangat kurang boleh serasi dengan murid perempuan.

ada saja yang pasti tidak kena di mata aku. baik sikap atau gaya. sementelah remaja perempuan sekarang 'daring' bukan main dan ramai bangga cuma jadi 'beauty without brain'.

eeeii tak boleh ingat pengalaman menjaga budak persembahan merdeka yang ribuan orang itu. siap tulis dalam blog lagi mengata aku!

mungkin kerana sikap aku yang juga agak kasar, dan aku pula mengajar di sekolah yang semuanya lelaki jadi bila aku lepas kata maka gadis-gadis ini tidak suka. pantang betul kalau terkinja-kinja tanpa segan, lengan baju-T disinsing menayang celah ketiak dan terkekek-kekek suka di tepi tembok bila yang lelaki melintas pulang sekolah.

pernah murid aku yang lelaki berkisah, dia sendiri jadi malu bila perempuan yang beria-ia menawar diri mahu jadi teman. belum kira yang seminggu berpasangan dengan orang ini, minggu depan berganti pula yang lain. jelik pula mengenangkan lelaki-lelaki yang bersilih ganti itu sebenarnya dalam satu kelompok rakan yang sama!

sama-sama dapat merasa. hish.

dan perlukah aku ulas pula profil anak-anak gadis ini yang sekian berleluasa di laman-laman sosial khasnya myspace?

kasihan lelaki-lelaki sekalian yang makin kurang pilihan isteri berkualiti.

kalau kau ke gerai jajaan kuih, yang terdedah dihinggap lalat pun kau tak ingin membelinya, bukan?

ok balik pada si gadis kecil ini.

dia, sederhana. tidak beria. terkinja pada tempatnya. berteman setia dan punya cita-cita.

aku suka orang yang punya cita-cita kerana sentiasa ada semangat untuk meneruskan kelangsungan hidupnya. yang penting, tidak pula leka dan mua mengejar indah dunia remaja semata.

berhibur di gig memang tidak pelik lagi. tidak pula perlu menayang ego seolah gelanggang itu tidak asing baginya.

dia, cool saja.

di saat remaja dilanda wabak gaya indie dan dslr nikon-canon jadi aksesori, dia tenang bersahaja. walaupun selayaknya dia lebih boleh menayang diri kerana dikelilingi mereka yang hebat dan pakar di arena itu.

mahu tahu apa bidang pilihannya di kolej sekarang? memasak!

jadi sibuklah di blog dia mengomel hal kek yang tak jadi, proses menguli doh roti dan sekalian rakan sekelas yang dimonopoli bukan bangsa Melayu kita.

yang selalu aku jumpa budak Melayu, nak buat apa, nak pergi mana, nak belajar apa mesti ada kawan, mesti ada teman.

esok masuk liang 7 kaki ke dalam tanah, kawan itu pun boleh tolong menemankah? Wallahua'lam.

jadi di kesempatan petang selasa kelmarin, aku bersama si gadis kecil ini 'window shopping' selain mencari bahan-bahan untuk kek buah yang bakal dikirim ke kampung.


merayau segenap kompleks membelek baju serta seluar aneka gaya dan warna. boleh tahan cerewetnya. tapi bagus kerana duit di tangan tidak dibazir sesuka hati. akhirnya duduk di bangku sudut sambil menghayun kaki yang lenguh.

"nak pergi mana lagi ni? ada dua jam lagi nak dibunuh"
"entah."
"jom tengok fish spa? kalau belas-belas ringgit layan je."
"alamak akak, tengok tu RM38 la. takyah ah."


begitu-begini tanpa kepastian, akhirnya ke pasaraya mencari bahan-bahan untuk kek buah. aku omelkan harganya yang kurang berpatutan kerana dijual di pasaraya besar dan pilihan yang sangat terhad malah tidak begitu tepat dengan keperluan. langsung aku cadangkan kedai lain yang lebih sesuai, tetapi nun jauh di celah hiruk-pikuk Chow Kit.

satu saja leceh gadis kecil ini, dia ada 'curfew'. bukan apa, barangkali mengambil kira faktor keselamatannya juga. jarang benar dia keluar sesuka hati terutama dengan aku yang pertama kali bertemu ini. jadi bila belahan jiwanya diam tidak respon dengan usul tadi, dia akur saja. jam juga sudah melepasi 4 petang, sudah kurang munasabah untuk turun meredah kesesakan jalanraya ke tengah bandar sana.

nah tiba-tiba jelang jam 5, dikhabar pula akan berbuka puasa di Kg. Baru. aduh-aduh. nampak itu kereta tolak penuh barang, semuanya diletak semula satu demi satu. "kentallllll" kata si gadis kecil.

langsung bergegas-gegas silih berganti pengangkutan awam dan berjalan kaki di celah sibuk orang ramai di Chow Kit. tepat jam 6 kami sampai di kedai yang dimaksudkan -- Bake With Yen. pintunya sudah 3/4 ditutup. mujur juga barangkali kerana musim orang membikin kuih untuk Aidilfitri, jadi perniagaan masih berjalan seperti biasa.

habis di situ dekat-dekat jam 7pm. laju juga berjalan menuju ke Jalan Raja Alang, susup-sasap hendak mencelah menuju Chop & Steak Kg. Baru.

"haiii, awak ni comel lah."
"terima kasihhhhh"
"ada pulak yang kena langgar dengan Kembara nanti."

dan kami berderai ketawa, lupa dengan penat di kaki yang tak dikasihani sejak tengahari.

di meja makan restoran, teman-teman lain yang merancang berbuka sama sampai satu demi satu. kaget juga mulanya kerana rata-ratanya cuma kenal pada rupa dan nama tapi tidak biasa berbual apatah lagi duduk semeja.

yang pasti, mereka tidak pernah kenal siapa aku. jadi semacam 'starstruck moment' lah juga. =)

sambil makan, masing-masing rancak bersembang dan berkongsi ketawa. roboh juga tembok pembeza marhain biasa dan idola. antara aku dengan seorang gitaris ternama, dan seorang lagi fotografer hebat.

kalau hendak digebang sangat --- "hey, aku berbuka puasa dengan artis tuuuu."

tapi tak kisahlah, mereka pun orang biasa macam kita juga. cuma usaha masing-masing meletak diri di tahap mana. aku kagum kerana masing-masing pada usia yang jauh lebih muda dari aku, sudah ada aset dan perancangan masa depan yang sungguh kemas.

itu, ilmu hidup yang masih aku pelajari. ya, mencari ilmu tidak habis sehingga tercabut nyawa nanti.

bagi aku, gadis kecil ini sangat beruntung kerana sejak awal didorong orang-orang yang berjaya.

aku pula, masih bertuah kerana diberi kesempatan mengenali dan mengetahui susah-payah yang sebenar di sebalik kehebatan sebuah jenama popular. semuanya tidak mudah. di depan khalayak yang dipamer cuma senyum tapi penat-lelahnya memang tak terbayangkan. masa rehat dan bersuka terpaksa didikit-dikit. tapi banyak orang suka ambil jalan singkat yang tak menjamin pengakhiran hidup yang meyakinkan.

kepada gadis kecil dan mereka yang lain, terima kasih untuk sepetang yang sangat ringkas tapi bermakna.

kredit gambar untuk si gadis kecil. =)

2 comments:

m0hammad ShafiQ bin Mans0r said...

salam y u z

ye, walau siapapn kita, adalah pnting kat mana kita mletakkn diri kita & menjadi diri kita sendiri...

oh bila ko sbut bru ak perasan..

org mlayu kalo nk wat ape2 msti brteman...aku pelik laa..nape ye?

membr ak sggup pinjam duit dr gi atm cucuk duit sndiri pdd tgahari buta...nape ye?

ahahaha kasihani ak jga sbb mkin kurang pilihan isteri yg senonoh & beradab mulia...

ape2 pn selamat hari raya utk kamu y u z....

ak pohon ampun maaf atas kjahilan, kecelakaan yg ak prnah buat kat ko..

kalo takde pn maafkan je~

selamat beraya!! :)

y u z said...

salaam Shafiq :

apa yang aku ceritaceriticerutukan di sini cuma buah idea dari pengamatan aku terhadap orang-orang dan hidup seharian.

kerapnya tanpa kita sedari, perkara-perkara yang mungkin remeh dan mudah sebenarnya memberi kesan kepada bagaimana kita menentukan diri sendiri. tapi itu cara aku, lain orang berbeza pula pendekatannya kan.

maaf juga jika pernah berkasar bahasa di sini. dalam berhati-hati biasanya tidak sedar ada yang tidak senang membacanya kan?

tapi encik shafiq, terima kasih kerana dengan link blog ini ke blog anda, secara tidak langsung saya mendapat traffic yang agak hebat dari Kaherah. =)

syukran!