Sunday, September 26, 2010

bila kau jatuh cinta dan ia buat kau sakit jiwa

oh aku pernah berperi tentang belahan hati yang satu ini, bagaimana dia mengisi remuk jiwa aku yang ditinggal mati hampir empat tahun yang telah pergi.

cinta main-main dan suka-suka yang akhirnya, pada hari ini asal pantang dia diam sunyi tentu saja aku mencuit supaya setidaknya, aku dengar juga suaranya menyambut rinduku dari hujung corong telefon sana.

lumrah bila berjauhan dan hasutan naluri itu tak pandai berdiam, setiap hari, setiap minit dan setiap saat.

rindu itu sakit bila merasa terlalu ramai yang sedang cuba menghimpit dan mahu cuba juga mencubit hatinya yang sudah tinggal sedikit untuk aku. sudah tinggal sedikit setelah dikongsi bahagi sama ayah mama, adik-beradik, pakcik makcik dan sepupu-sepupu, belum lagi dengan sahabat-sahabat dan kawan-kawan.

kuatlah aku, kuatlah.

hai api cemburu, padamlah.

peganglah pada katanya, wahai diri. kasihan dia memujuk rajuk aku semata tergoyah dek khabar nakal di angin lalu. yakinlah juga pada janjiNya yang langsung tak putus Mengasihani.

barangkali aku yang tak pandai mensyukuri pada apa yang memadai? kenapa aku terlalu gentar pada dulu yang menghantui?

ini cinta yang buat aku derita, manisnya cuma terjumpa bila dia di depan mata.

sungguh aku juga sesekali cuma si tipikal yang mahu merasa ada yang punya.

dan itulah perkara yang sedihnya, kerana dalam tiap yang indah tetap jua ada hodoh menjelma. inilah hakikat walau kelat dan tak sekali ingin kau ingat!

No comments: