Sunday, October 31, 2010

akhirnya apa yang tinggal?

seminggu dua ini aku penuh emosi. senang marah, senang menangis, senang hiba.
juga senang ketawa.

marah kerana terlalu kecewa.
menangis kerana terlalu hampa.
hiba kerana terlalu bingung hilang punca.

tapi yang anehnya, aku mudah ketawa kerana dalam haru-biru ini, sesekali ada manis yang buat aku senang hati.

terutama sekali, kalau jumpa si budak bulat ini.


aku mahu berjalan pergi.

esok sudah November. kalau aku masih update blog dengan emo yang pelik-pelik selepas ini, sila tinggalkan pesanan penaja dengan ayat paling celaka supaya aku boleh tampar muka dan kata --

"Oi, umur dah masuk 30 bulan 12 ni. bawak-bawak pikir cerdik sikit."

perkara yang paling susah dalam hidup ialah untuk memulakan sesuatu!

Saturday, October 30, 2010

terlalu ramai yang suka menipu.

hah. aku penat sungguh dipermain.
sungguh aku penat.

kalau bisa aku lemparkan segala surat cinta dan hempas di muka segala manis yang kau pernah kata, akan timbulkah sesal?

barangkali tidak.
barangkali tidak.

justeru aku cuma mampu memandang setiap bohong yang sudah lama kau rencana itu, sedang tertayang kepada aku setiap satunya.

benarnya aku sangat jijik.

dan terlalu sakit untuk merelakan maaf dari hati.

tapi kau memang tak mungkin akan mengerti.

Friday, October 15, 2010

pergilah.

sila endahkan segala penulisan sebelum ini.

kiranya cuma aku yang berusaha untuk mengasihi sehebat rasa.

putaran dunia semakin pantas dan kian kurang masa untuk aku tunggu dan hiraukan kamu lagi.

perempuan semakin kejam sesama perempuan, dan lelaki mudah lupa.

MELAYU MEMANG MUDAH LUPA -- kamu juga yang kata, bukan?

di waktu kebaikan dan luhur budi tak mudah lagi ditemui, kamu orang terakhir yang aku jangka akan hilang kewarasan dan lupa diri.

sungguh menjengkelkan.

senang lupa yang kehebatan kini bukan tercipta sejak setahun setengah yang lalu.
senang lupa yang kamu lebih tidak layak untuk berada di situ.

kerana status yang dikatakan cuma aku dan kamu yang tahu, mudah-mudah juga semua bicara manis dinyahkan sepi. langsung mengangkat diri, lagak bongkak dibiar berkuasa.

oh, mereka cuma nampak kamu yang kini tinggi menongkat langit. mereka puji-puja kamu sampai terlayang sesat cara. hey, apa tidak malu pula menayang hasil kerja yang sebenarnya ihsan orang lain?

hah, jangan tuduh aku yang kononnya tak upaya mengamal profesionalisme bekerja. betapa bangsatkah sikap bila kamu terajang aku pergi kerana orang lain tapi masih mengharap setiap pulang ke tempat asal ini untuk kita masih dapat bekerjasama. melampau!

langsung malam itu kamu nyatakan -- pergilah.

air mata aku terus kering dek sakit hati. jangan harap aku tangisi orang yang tidak mengenang budi.

Friday, October 08, 2010

kisah si kasut lama

"si kasut lama, berganti pakai si kasut baru,
tidak dibuang disimpan rapi,
sampai masa dikeluarkan semula dibersih elok -- kerana ianya lebih selesa dan serasi."

kawan kesayangan pernah kisahkan aku akan perumpamaan ini.

katanya --

walau rakan baru bersilih-ganti datang dan pergi, tetap juga rakan lama dalam kenangan. bila lama diamnya, nanti dicari semula. bila terlonta dalam payah tak ketemu tujuan dan persefahaman dengan yang di sekeliling -- nah, tetap kembali pada sang teman yang sudah lama berbekas jejak di hati.

seumpama si kasut lama di dalam almari.




*saya sedang rindu kamu. =)