Tuesday, May 31, 2016

menulis, dan padam

baiklah. di mana mahu mulakan kali ini.

sudah lama tidak menulis, walhal suatu masa dulu inilah hobi, inilah ruang menarik nafas yang paling melegakan. setiap hari aku hela rasa lapang pada noktah terakhir. 

reformat, & menjadi kosong kembali. jadi span yang diperah habis & bersedia untuk menyerap seberat-beratnya basahan akal yang baru.

aku sudah lupa betapa bahagianya di buku gelap ini aku menulis tanpa rasa akan dihakimi.

ini adalah zaman lucu yang sebenarnya setiap hari kau jadi orang keliru. cuba meletak pandangan bebas atas hak ekspresi sendiri-sendiri tapi tetap mengharap ia diterima -- kalau tidak semua mungkin boleh cuit hati seorang dua.

& begitulah setiap ketika hingga tidak ada satu usaha yang betul-betul berdiri dengan jaya cuma tinggal cerita-cerita syok sendiri yang basi.

orang sudah jalan satu dunia tapi kau masih terkurung dalam bilik sendiri.

orang sudah tulis satu buku & kau masih tulis-tulis & padam, sebegitu jugalah malapnya keyakinan diri.



nampaknya mimpi, suka selesa jadi mimpi.

Saturday, August 15, 2015

Sejahtera.

Salaam singgah,
Pada ruang yang suatu pernah,
Jadi laman berkisah rasa hati nan mencurah-curah.

Apa khabar, orang-orang yang sabar?
Yang selama ini banyak diam dari menyertai yang hingar,
Mungkin bukan tidak peduli, cuma merasa mahu membiar,
Mengaku masih banyak yang belum tahu, jadi berdiamlah & belajar!

Hidup berlangsung dengan baiknya,
Sedikit luka & duka, apalah sangat rungutnya,
Kan mahu jadi yang hebat, katanya?

Pandang luar jendela,
Lempar rindu & ingat pada teman-teman yang ceria,
Kita memang sudah lama tidak berkongsi cerita,
Tapi kan dalam hati sudah kata, "Aku kawan kau sampai bila-bila."?

Maka senyumlah teman,
Aku sedang sejahtera & aman.

Friday, July 04, 2014

La Taghdab!

"Rasulullah SAW, was once asked by a man to give him advice. 
The Prophet told him, "La taghdab!"' Which means, "Don't be angry!' 
But the man didn't listen, and kept on repeating his request. 
Rasulullah SAW, just kept on telling him the same answer, 
"Don't be angry! Don't be angry!"


Salam Ramadhan 1435H.

Dah masuk hari ke-6 berpuasa. Menahan lapar dan dahaga. Menahan geram dan marah. Aduuh.

Sangka diri mampu jadi yang peka dengan situasi semasa. Segala info dan maklumat menderu-deru di zaman serba pantas serba laju tanpa batas hanya dengan ketipan-ketipan jari jemari di papan kekunci.

Baik sumber berita itu yang mengundang kemarahan membawa kepada pendapat-pendapat tangkap muat hinggalah yang berakal singkat. Belum masuk lagi yang dijenakakan atau yang disibuk-sibukkan hingga jadi kejelikan yang tak diundang.

Andai saja mampu tulikan diri dari ambil tahu semua ini. Sia-sia berkeruk perut berlapar.

Hoi Yuz, ini baru hari keenam lah!

Tuesday, April 01, 2014

banyak

banyak benda difikirkan. banyak perkara berlaku luar kawalan. banyak sebab orang jadi hilang kewarasan dan kepercayaan.

bila banyak kau membaca dan mencelik pancaindera, kau secara sesuainya memang lebih banyak tahu.
tapi bila lebih banyak tahu, tanggungjawab juga harus didahulu.

"ini yang aku tahu --
banyak bagusnya kalau disiarkan atau lebih banyak bagusnya bila disimpan?"

banyak.



wahai yang hilang, semoga terus dalam lindungan Yang Maha Tahu dan sebaik-baik perancang.                   

Thursday, February 20, 2014

mengeluarkan isi otak

p/s: macamana nak jadi ignorant? serabutan kalau dapat tahu dan rasa nak mencelah juga dengan argument sendiri. ish.

kisah anak-anak sweden ini, rumit.  


aku, macam awak semua juga. diam-diam aku ikut perkembangannya. sambil timbang-timbang dan fahamkan;


ikut pengalaman sendiri.

ikut pembelajaran masa dalam latihan guru.
ikut pengamalan masa jadi guru. 
ikut apa yang dipraktikkan masa jadi staf di NGO untuk kanak-kanak dan remaja.
ikut tatacara sebagai pekerja di sebalik jenama-jenama besar yang juga wujud di media sosial.

imbas-imbas baca segala macam respon untuk kes ini. baik dari yang bertindak hinggalah kepada yang cuma nak ajak bertekak.


kadang-kadang kita terlampau taksub dengan apa yang kita anggap sudah paling tahu dan setuju. sedikit pun tak sudi bagi ruang untuk lebih ambil tahu. hasilnya, kes ini ditubi macam-macam komentar 'kejam' khasnya di media sosial, walhal sebenarnya ia penghakiman semberono kita-kita.


macam biasa, perkara-perkara begini dibangkit dan dibincangkan sesama kawan-kawan. 

komen pertama:

"Kids made mistakes. Adults made mistakes. Pokoknya, selepas itu bagaimana.  Bab undang-undang di Sweden atau bab rotan mendidik, aku tak reti nak komen. Aku lebih berminat nak tahu apa yang dilakukan untuk betulkan balik keadaan. Ada kaunseling ke, kelas agama ke, sokongan moral ke."

komen kedua:


"It is a case study. For us here, its either we listen to what the parents say against what the kids say. At this point both parties are being cautious saying anything that could turn back to haunt them, hence there might be a little inaccuracy of what really happened. I'm just open to any thoughts/ perspective.

Ini bukan saja soal kaedah didikan anak, tapi juga ideologi didikan agama sepertimana yang kerap kali kita dengar media tempatan mempertahankan pasangan ibu dan bapa ni."


clearly, it'll be a long and winding road for the family. aduhai, semoga dikuatkan rasa-rasa hati. 

aku suka bagi contoh begini, 

kita boleh lihat satu bentuk mindset masyarakat yang sudah boleh bersetuju -- belanja nikah kahwin tidak perlu sampai membazir. cukup yang rukun, cukup yang wajib.

jadi, apakah keterlaluan untuk aku berharap, yang satu masa nanti -- aku, kau dan kita semua boleh sama-sama persetujui dua baris ayat di bawah ini?

"It’s time that we take children seriously as individuals with human rights.

If slapping an adult is considered criminal assault, why do we think it’s okay to slap children?"

take it this way -- marilah belajar sesuatu. dan kadang-kadang kena akur, apa yang kita kata sudah tahu, sebenarnya banyak yang kita masih langsung belum tahu.


paling hebat kalau kita mampu, nyahkan persepsi tradisi dan amal jalani hidup dengan ilmu? 


http://www.themalaymailonline.com/malaysia/article/three-things-about-the-alleged-malaysian-child-abuse-case-in-sweden

Wednesday, January 29, 2014

Human, being perfectly human.

We have arguments in our minds. 
We have doubts in some decisions. 
We have regrets over certain pasts. 

Because we're human. 

Vulnerability and fragility are a Godsend gift, 
For being without -- is a heartless, soulless entity.

Sunday, October 20, 2013

so what happened actually?

bingung.

bila semua yang dimulakan tak selesai.
bila semua yang dimahukan tak sampai.
bila semua yang dirancang tak langsai.
bila semua yang ditinggalkan melambai-lambai.

dan jadi terperangkap;

dalam celik pagi yang penuh dengan sebal.
dalam terang siang yang celaru dengan usaha yang tak jumpa hujung pangkal.
dalam lelap malam yang dipaksa dan air mata yang diseka dengan sesal.

apa sebenarnya yang berlaku?

lebih parah bila sekeliling jadi resah.
lebih susah bila sekeliling jadi menyampah.
lebih payah bila sekeliling mula marah.

aku juga resah, menyampah, marah.
apa lagi yang tak sudah?

apa lagi,
yang sepatutnya sudah jauh ditinggalkan pergi,
tapi masih memberat jadi batu dalam hati?



PAPER MEMORIES from Theo Putzu on Vimeo.

Friday, July 12, 2013

bila di mana-mana sudah terlalu bising

...

akhirnya aku kembali ke mari.

ke buku hitam penuh rasa dan nostalgia.

apa ada yang rindu?
apa ada yang masih mahu ambil tahu?

Wednesday, August 01, 2012

mengalah itu mustahil

pada banyak masa, kita telah berusaha segala yang terdaya tapi dikalahkan oleh perkara-perkara yang datang tiba-tiba. selanjutnya dilihat sebagai si Gagal yang hanya lantang berkata tapi jadinya tidak juga.

itu sebab, suatu ketika aku memilih untuk diam dan tidak dipeduli walau siapa. anak-anak didik dari zaman mengajar juga aku tinggal biarkan. bimbang kerana sedar diri yang jauh dari sempurna untuk dipandang selaku mentor yang baik.

tapi tuntutan kehidupan harus dilunaskan. tanggungjawab untuk mak abah dan keluarga mesti dilangsaikan. anak-anak bekas didik tak berhenti meruntun dari cari, semata kerana melihat aku yang terlalu berani menjalani hidup secara tersendiri.

memang tak mudah, bila sekian tahun kau diam tak dikisah dan tiba-tiba tercampak di tengah ramai.

ada kekok. ada aneh. ada segan, sipu dan silu.

canggung.

malang sekali segala kriteria-kriteria tadi sangat kontra dengan peribadi yang harus ditayangkan aku bila berada dalam kasut yang kini. lantas aku jadi kritikal, terlalu berfikir dan sinis.

dalam kesimpulan yang lain -- aku hanya membuang masa. buang masa aku dan buang masa orang lain juga.

tapi ini bukan bererti mengalah. sesungguhnya akur masih banyak yang lemah dan salah. barangkali harus tenang dan diam sebentar dari menyanggup pada segala yang diserah.

sebab aku masih tergagau dan mentah. pencarian merit masih belum bernoktah. selalu bermohon supaya tidak rebah dan merelakan semuanya musnah.

musnah sekali lagi, seperti yang sudah pernah jadi.

aku refleksikan begini, peluang selalu datang seumpama pilihan haluan yang datang dari banyak simpang. tapi terkadang kita barangkali jadi terlalu tamak, gopoh atau terlalu mahu mencuba sedekat sempurna seperti yang orang lain jangka.

kesudahannya, tidaklah merana. cuma penat rasanya, apatah lagi ditebak depan mata dengan mesejnya -- sudah-sudahlah mencuba. kerana anda tetap si Gagal yang hanya lantang berkata tapi jadinya tidak juga.

aku yakin jalannya sudah tidak salah, cuma,
daripada jalan kaki, barangkali aku sepatutnya berbasikal atau mudah-mudahkan saja dengan berkereta?

Wallahu'alam.

Monday, April 09, 2012

#KeepCalm

Assalamualaikum.

It's been too long, kan? Sampai aku putus punca untuk memulakan.

Sepanjang aku tinggalkan buku hitam ini, ada 9 komen yang minta verifikasi. Ada yang melulu, ada yang hulur perkongsian rasa. Manusia dan ragam, begitulah. :)

Sampai detik ini, aku akhirnya kembali berjawatan. Pengalaman hidup yang semakin menarik, pergaulan dan lingkup rakan-rakan yang semakin berkembang. Segalanya aku tekuni dengan asyik dan teruja selalu.

Kesal sudah mati.

Lewat titip aku buat Mama, ayah angkat bekas pensyarah lebih sedekad lalu singgah meninggalkan pesan. Cukup bertuah rasanya selalu dikelilingi ingatan dan nasihat dari orang-orang hebat.

"As salam. Saya terlambat membaca entry blog ini. Sekarang saya mula jelas mengapa dan kenapa perkara yang berlaku dan berlalu menjadi igauan. Saya gagal menyelami dan memahami dasar cerita. Tetapi saya percaya, kekuatan kita hari ini datang daripada kebolehan kita menempuhi cabaran dan dugaan semalam dan hari sebelumnya. Kejayaan yang dikecapi hadir dari jiwa yang jujur dan ikhlas dalam menempuh cabaran dan dugaan itu. Akhir sekali, hayati maksud kalimah Allah, yang bermaksud "Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"."


Tidak ada yang lebih benar dari itu. Terima kasih En Sabri.


Jadi --
#KeepCalm , smile, and just live.